Will you marry me (1)

Will you marry me (1)

Wah judulnya.. hehe.. ini mah lagi booming di STFI yang mahasiswanya kebanyakan perempuan hehe..

Ayo, ayo bayangin kalo ada yang bilang kayak gini pas kamu lagi ngerjain penelitian di lab, pasti dijawab…. “dieeem ah, aku lagi penelitian” hehe…

Well, topik ini selalu berhasil bikin perempuan ketar ketir kalo ditanyain kapan nikah, secara umur udah cukup buat menikah. apalagi pas kemarin idul fitri, lagi salam salaman, tiba tiba aku ketemu temen SD, mereka banyak yang udah berbadan dua, kaget aja, aku tau mereka pas lagi kecilnya, tiba tiba lihat mereka hamil atau udah pada nikah. seakan akan memperingatkan secara halus kalo aku ga boleh keasyikan sendiri, harus mikir tentang masa depan nanti. doakan terus ya temen-temen 😀

tumblr_inline_ns3ckgph8k1rcxfe2_540

Semua orang punya impian, membina keluarga dengan orang yang dia kasihi, artinya saling mencintai, kita yang milih sendiri dan orang tua merestui. niatan untuk nikah muda emang sering terlintas di pikiranku, “ah nanti abis s1 pengen udah ada yang lamar, tapi aku mau apoteker dlu, nanti aja deh pas pertengahan apoteker lamarannya, nikahnya abis apoteker, aamiin..” hehe maunya gitu.. maunya… tapi si dianya manaa? haha.. malah banyak yang bilang “kamu jangan keasyikan sendiri, sekolah cukup ampe apoteker aja, jangan keasikan kuliah, blalalala” tapi iya juga sih, ga boleh keasyikan dan terlalu nutup hati buat hal ini, istilahnya sambil menunggu si dia aku perbaiki diri dlu agar istriable. biar nanti kalo ada yang bilang  will you marry me? aku udah bisa jawab. hehe

Sebenernya rada gimanaaaaa gitu pas lihat dp temen-temen yang fotonya udah diganti pake foto anak anak mereka, update ttg masa kehamilannya, atau update pas pertunangan, aku kaphaaaaan? T.T kadang suka dilema.. seneng kayaknya kalo suatu saat nanti ada yang lamar dan aku memang suka dan bapak mengijinkan.

Beberapa waktu lalu aku udah berfikir ga mau pacaran, selain trauma (piss), aku mulai berpikir untuk memiliki sebuah hubungan yang serius, ada visi dan kepastian waktu, minimal rencana untuk mewujudkan impian berdua, ceilee.. hehe.. mungkin keinginanku ini terbaca oleh seseorang, dan dia menanyakan hal yang bikin aku merinding.. merinding… ngomongin masa depan, dan tiba tiba hati sedikit gelisah karena dia ternyata sudah siap bicara ke bapakku, silaturahim dengan keluarga dan nunggu aku lulus kuliah, merindiiiiing!!!!!! selanjutnya terbaca sendiri. di satu sisi aku seneng, seneng banget ternyata ada yang melihat aku sebagai wanita yang cocok dijadikan istri dan dia ada niatan baik untuk memperjuangkan aku, wanita mana yang ga mau diperjuangkan? apalagi dapat kepastian? hehe .. tapii, aku ngerasa belum siap aja, kuliah belum selesai. entahlah… masih terasa berat untuk melangkah ke sana, untuk saat ini.

Bandung, Tahun 2015

Advertisements

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s